jangan benci cintaku,

Jangan Benci Cintaku ialah sebuah drama adaptasi novel dengan tajuk yang sama karya novelis Emy Roberto terbitan syarikat Idea Kreatif, syarikat yang telah menerbitkan novel Titian Cinta, yang menjadi antara drama adaptasi novel yang trending pada tahun 2017. (tahun lepas).

Menggantikan drama halalkan hati yang kucuri yang sudah habis minggu lepas lagi tuh ha. Drama ini akan bersiaran di slot Akasia pada 29 Jun 2018 sempena Syawal tahun ini. Dibintangi oleh Zahirah MacWilson dan Saharul Ridzwan sebagai pelakon utama.

Sinopsis drama ini .

Perkahwinan mereka bukan atas dasar cinta tetapi cinta boleh datang bila-bila masa. Bagi Shahrizal (Saharul Ridzwan), tiada sebab untuk dia tidak jatuh cinta pada Rafeeqa (Zahirah MacWilson) tapi bagi Rafeeqa, perkahwinan itu satu bebanan. Lantas, Sunderland dan sambung belajar menjadi alasan.

“Tak payah pergi boleh tak? Kat sini pun boleh sambung belajar.” – Shahrizal

‘A NO is always a NO Shah.’ Itu jawapan hati Rafeeqa. Awalnya, Shahrizal masih melayannya dengan baik. Namun, segalanya berubah pada tahun terakhir dia di Sunderland. Dinginnya Shahrizal buat Rafeeqa mengesyaki sesuatu. Saat itu dia mula rasa kehilangan. Kembali dan mahu berubah. Dia mahu menjadi isteri yang baik pada lelaki sebaik Shahrizal.

Tetapi…

“Your instinct was right. There is someone else besides you.” – Shahrizal

Pengakuan Shahrizal buat hati Rafeeqa retak seribu. Dia sudah terlewat rupanya. Shahrizal sudah ada orang ketiga. Tapi, dia tidak mahu mengalah.

“Make him fall for you!” – Damia

Ya! Dia akan berusaha agar Shahrizal kembali menyintainya. Cuma, Husna (Niena Baharun) itu bukan sembarangan wanita. Usaha Husna untuk merampas suaminya kadangkala buat Rafeeqa mahu menyerah kalah.

“Fika, you’ve lose weight.” – Shahrizal

“Berat saya masih okey lagi, Shah.” – Rafeeqa

“Mari, saya peluk.” – Shahrizal

Jika dah tak cinta, kenapa masih mengambil berat? Kalau dah tak sayang, kenapa masih ingin membelai dan dibelai? Siapa sebenarnya yang Shahrizal pilih? Rafeeqa yang berusaha untuk berubah dan menjadi isteri yang baik? Atau Husna yang berusaha untuk merampas dan menguasai semuanya?